idA.K

Syahr Rajab

Posted on: July 23, 2007

Wah, nggak berasa, tau-tau udah Rajab lagi. Perasaan baru kemaren pulang kampung. Pastinya taun ini beda banget ama taun kmaren. Taun ini bakal berasa lebih cape lagi, lebih padat jadwal (berasa orang sibuk, hehehe..), and lebih ‘panas’ karena pilkada. Bukan begitu? Atawa karena emang udah musim panas?

Dari sebuah sermon, I learned that ternyata gampang biar punya energi lebih untuk kerjaan or jadwal yang padat: kekuatan ruhani. Salah seorang alim bilang, kekuatan ruhy akan membawa pada kekuatan jasady. Maksutnya?

Jadi gini, kalo boleh menganalisa, di dalam diri kita ini terdiri dari 3 macam unsur, yaitu jasad, pikiran, dan ruh. Masing-masing boleh wajib dikasih makanan.

Makanan jasad: 4 sehat 5 sempurna, yang halal & thoyyib, tentunya.

Makanan pikiran: nutritious book, pengetahuan, anything that make you more clever and wise from time to time.

Makanan ruh: nah ini yang sering dilupakan orang. Ibadah, in many ways. Yang wajib, yang sunnah, anything, sesuai dengan kaidah ilmu dan syarat syah serta rukun yang mengaturnya.

Sekarang banyak muncul teori2 tentang IQ, EQ, SQ, dan ESQ. Quotient atau bahasa awamnya kecerdasan, dikategorikan dengan Intelligent, Emotional, dan Spiritual. Jadi ribet banged yah?? Cuma yang penting adalah, semua itu integrated dan saling berpengaruh. Contoh: gimana bisa mikir kalo laper? Gimana bisa ibadah kalo gak ngerti caranya? Nah di sinilah kesinambungan itu penting.

Trus gimana cara ngukurnya kalo ruh kita itu kuat? Gampang. Ambil contoh: apa sekarang kamu ngerasa cepet banget cape? ngerasa kurang tidur? kok 1 hari itu cuma 24 jam, sebentar banget padahal tugas2 menanti dan menumpuk? Kok udah berusaha nabung tapi belom bisa juga kebeli rumah? 😀 Nah kalo udah mulai ngerasa kaya gini, maka ini adalah symptoms kalo ruhy kamu kurang. Kok gitu?

I’m not saying that you’ve gotta be a saint. Tapi yang pasti, kalo orang yang punya kekuatan ruhani, maka gunung kan didaki, laut diseberangi, samudera kan diarungi. Jadi orang itu kaya punya charger yang bisa nge-charge energinya dia setiap dia berada di 0.00001 derajat deviasi dari garis edarnya, biar bisa balik lagi full-tank (bensin kalee…). Get the point? Good!

Tapi yang pastinya ya, kekuatan itu gak bisa dibangun dalam sekejap mata. Butuh proses. Kaya bangun rumah. Kaya bikin perusahaan. Kaya bikin kue lapis. Butuh tahapan-tahapan yang sistematis. Coz Rome wasn’t built in a day.

Akhirul kalam, selamat datang Rajab, Sya’ban, semoga Allah menyampaikan umur kita sampai di Ramadhan. Allahumma baariklana fii Rajaba wa Sya’ban, wa balighna Ramadhan.

Advertisements

1 Response to "Syahr Rajab"

Wahhh udah masuk bulan Rajab toh ! *untung diingetin* kalo gitu ikutan doa juga deh : “Allahumma baariklana fii Rajaba wa Sya’ban, wa balighna Ramadhan” 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

RSS Recent Quakes

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.
%d bloggers like this: