idA.K

Kalian…!!!

Posted on: January 17, 2008

Seting lokasi: Inside JTM 30, Halte UNJ

Seting waktu: Kamis, 17 Januari 2008, sekitar jam 8an

Ya, ya, ini komplain lagi. Kalau saja tidak ada yang menyulut, tentunya kritik ini nggak bakalan ada. Hallaw.. mas-mas, mbak-mbak, remaja-remaji, pemuda-pemudi yang mengaku gaul and gaya, yang top abeeezz semuanya dari ujung rambut ampe ujung kaki pake yang model terbaru, shirt, pants, shoe, hairdo, bags, gadget, make-up, perfume, all in style. Gak mau ketinggalan. Tapi plis dong ah, kalo ada ibu-ibu bawa anak kecil mbok ya paling minimal, anaknya dikasih duduk walopun nyempil. Kalau kuat ya dipangku anaknya. Jangan diem aja malah ngobrol ketawa ketiwi kaya nggak punya dosa nggak punya utang. Padahal fenomena ada di depan mata. Miris banget. Kebetulan waktu itu saya emang lagi nggak kedapetan tempat duduk juga. Untung ibu-ibu itu nggak lama turun dari bus, jadi nggak terlalu cape lah. Ehhh kata siapa? Tau sendiri dong gimana kelanjutannya halte Kampung Melayu bo’ …..!!! Lebih parah dari yang paling parah. Penderitaan berlanjut. Sabar ya bu, ya…. sabar…..

 

Seting lokasi: Inside JTM 30, haltenya unspecified

Seting waktu: Kamis, 17 Januari 2008, sekitar jam 8an

Bapak-bapak ini mbaca tiket, yang segi untuk penumpang. Kertasnya cuma potongan kecil ukuran 4.5 x 6.5 cm. Selesai dibaca, eh penonton…. kertasnya dikuwel-kuwel, trus tiuuuung… pluk. Kertasnya mendarat di lantai, sodara. Iya, dibuang ke lantai, dengan tampang tanpa dosa. Terlalu sombong untuk memungutnya kembali dan memasukkannya ke tempat yang seharusnya. Saya liatin, nggak ada penyesalan sama sekali. Eh plis, kelakuan… kelakuan…

 

Seting lokasi: Inside JTM(nomernya lupa), halte Pulo Gadung

Seting waktu: Rabu, 16 Januari 2008, sekitar jam 8an

Abis beli tiket, akyu ngantri dong, baris di belakang orang yang paling belakang berdirinya. Lama banget nih bisnya gak dateng-dateng. Eh loh kok kayanya ada yang dorong-dorong nih dari samping. Perasaan tiga lajur ke belakang itu udah yang paling maksimal deh, untuk lebar antrian. Ya ampyun… ada yang kreatif destruktif banget, doi bikin lajur ke empat bo’… dan dorong-dorong ke tengah, maksud loe apa seh? Ngajakin ribut? Mempertahankan posisi dan daerah antrianmu adalah hal yang mutlak dilaksanakan demi memberi pendidikan dan pengajaran kepada pelanggar tata krama antrian. Meskipun kaki pegel gara2 menopang beban tubuh sendiri dan dorongan dari samping, hal ini tetap harus dilaksanakan, demi ketertiban. Saya liatin di halte transit yang mau ke arah Blok M, oknum tersebut ternyata mengulangi lagi perbuatan pelanggaran disiplinnya. Geleng-geleng-geleng-geleng kepala.

 

Seting lokasi: Inside TB (nomornya lupa), halte Gelora Bung Karno

Seting waktu: Minggu, tanggalnya lupa, sekitar jam 7an

Yo yo yo… it’s you again… para pemuda-pemudi, remaja-remaji yang sedang dimabuk cinta. Kalau ada yang bilang cinta itu buta atawa bikin buta, nampaknya memang ini toh maksud yang sebenar-benarnya. Maksud hati jalan pagi, olahraga pagi pake kostum training dong otomatis en jangan lupa sepatunya yang ok punya. Yang keren abis, ni olahraga sama si doi or si yayang. Pulang dari lapangan, masih bergandengan sama si dia, eh kenapa eh kenapa, jembatan penyebrangan segede gaban kok dilewatin gitu aja, eh kok malah nginjek rumput dan tanaman, loncat pagar pembatas, loncat tali, menantang maut, maksud hati mau impress doi, dengan cara eh plis dong ah, nyebrang liwat bawah.

Sontak TB ngerem mendadak, semua penumpang loncat ke depan, nahan beban tubuh sendiri, tergopoh-gopoh kembali ke posisi awal and just wondering ada apa toh tadi ituh? Kenapa ngerem mendadak?

Tau gak seh, tuh kaki duaduanya udah nyampe jalur busway and just a few centimeters doang jaraknya ke moncong depan Traja, mungkin 30 cm lagi, and udah beda ceritanya, and you are history ya mungkin aja. Bagusnya tuh cowo punya refleks yang cukup cepat, dan segera angkat kaki dari perlintasan yang seharusnya tidak dilintasi pejalan kaki. Sang pacar menyaksikan dengan mulut ternganga. Sok yang terkejut-terkejut and shocked gimana gituh. Eh plis deh… sapa yang salah…. jembatan udah disediain malah nantangin maut. Yang bener aja. Kalian berdua nggak seharusnya terkejut, lagi, biasa aja. Emang itu resikonya kalo liwat bawah. Mangkenye, tertib dongggg…!!!!

***

Ini belum semuanya. Entah akan sepanjang apa diari komplainitas pengguna kendaraan umum bernama busway atau transjakarta ini berlanjut. Sampai kapan? Sampai kapan? Sampai orang Endonesa pada bisa tertib dari hal-hal yang kecil-kecil dan sederhana. Bukankah hal-hal besar dimulai dari yang sederhana? Retoris.

5 Responses to "Kalian…!!!"

:), ishbirr tho…
btw, tiap ngelihat kejadian yg ndak tertib emang rasanya pengin ngajak berantem

Mpok… Galak amat ya. masalah ini berawal dari Nenek Moyang ku seorang pelaut (coba kalo Konglomerat, Professor ato Artis )
Coba inseng bawa digicam …terus kasi dech ke redaksi snapshot metro tv… kali2 aja diputer bagus kalo dapet angpao… he …. he

ada yang kurang ajar malah… uda tau depannya ibu hamil eh malah ngerokok ngebul2 gak ada salah.. emang gak salah wong dia gak diborgol .. cuma tu mata sama ati gak dipake kali ya ditaro di lemari ….

loh..loh kok gw jadi ikut-ikutanya … 🙂
gw cotek nich kalimat nye Mangkenye, tertib dongggg…!!!!

peace.. peace… hijaukan kembali bumi

[…] muasal menuliskan ini dikarenakan saya abis jalan-jalan ke tempat saudari ku terus dapet dech beberapa artikel yang kiranya itu sekarang menggambarkan masyarakat Indonesia pada […]

#Dhika
Iya, masalahnya ni kejadian bukan sekali dua kali, tiap hari ngeliat & ngalamin yg kayak beginian. IMHO, soal tertib kayaknya lebih dari sekedar budaya dan kebiasaan. It’s more to the value of life, dan experience. Ya, experience.
Budaya nggak tertib rupanya penyakit menular. orang S’pore yg terkenal disiplinnya, yg lagi ada di Indonesia ikut2an nyebrang liwat bawah & berakhir kematian. Urusannya kan jadi panjang.

#Bilal a.k.a. Abi Coni
Quote: “Mpok… Galak amat ya.”
Iye bang, emang, emak aye juga bilang begitu. kalo beredar di jalan emang kudu pasang tampang sangar.
buat snapshot, alatnya sih udah ada, bang, tapi banyak risiko bang, takut copet.

[…] oleh Mba Ida di blognya yang diibaratkan sebagai wahana yang seru, dan tak lupa disampaikan ‘kesan-kesan‘ lain yang terasa tentang busway. Tapi jangan lupa juga, ada wahana yang meski udah ga baru […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: