idA.K

Sapa Tau Doi Malaikat … ?

Posted on: March 31, 2008

Ehm.. lama2 ni blog isinya tentang busway semua, hehehe. Tapi emang banyak banget pengalaman seru ketika naik moda transportasi yang satu ini. Banyak yang bisa dimuhasabah-in, berkaca diri. Wah, sekalian bisa jadi bahan kultum nih, kwekekekeke…

Kali ini ceritanya adalah tentang ujian dan rejeki.

Nggak sekali – dua kali, udah umum rasanya kalo dapet barisan antri paling depan,  pasti didorong-dorong, entah kenapa. Padahal, kalo kita tenang, tertib, walopun gak dapet barisan antri paling depan, kalo udah rejeki, pasti dapet duduk deh. Malahan kalo keliatannya bis udah penuh sekalipun, ada aja yang ngasih tempat duduknya..

Ceritanya, tadi pagi, ada seorang babe pake baju koko warna putih, rambutnya udah beruban, megang tiket yang udah kebayar, ikutan ngantri busway di PG yang ke arah Dukuh Atas. Udah ngantri, doi baru tanya: ‘dek, yang ke Kalideres di sini bukan?’ Padahal kalo ke Kalideres itu ada bis yang langsung PG – Kalideres, tapi antrinya di halte satunya lagi, yang rombongannya orang pada ke harmoni. Walopun bisa juga nunggu di sini, nyambung dari matraman ke senen, dst dst. Tapi kalo pindah2 bis berkali-kali gitu, apalagi untuk babe-babe yang udah sepuh, jam orang berangkat kerja pula, padat, penuh, sesak, gak kebayang capenya. Berhubung tiket udah dibayar, si babe kadung ngantri di deretan orang yang ke dukuh atas, yaudah, nanti turun di Matraman aja Pak, nyambung yang ke senen.

JTM yang ditunggu2 datang juga. Sat… sut… dar.. der.. dor… kaboom…gubrak… wah, seru deh adegan dorong2annya, akhirnya aye dapet duduk juga, alhamdulillah. Bis mulai jalan. Tapi tu babe nampaknya gak dapet duduk. Yah, aye udah ngantri cape2, bawa tas berat banget, turunnya di halte ujung, tapi kesian juga ngeliat ni babe, mana salah naek, mo ke kalideres jauh banget, berdiri pula, gak dapet duduk. Biasa lah orang2 laki yang dapet duduk entu pura2 molor ato baca koran ato pura2 gak ngeliat. Ah kaga tega oiy, mbayangin pagemana kalo eni babe aye. Ya udah bismillah, berdiri aja, toh si babe turun di matraman. Selama perjalanan, ni babe keliatan khusyuk banget, doi dzikir mulu. Ngitungin ruas jari ampe berape kali gitu, hehe..

Perjalanan agak tersendat di Pramuka. Meskipun begitu, banyak penjaga jalur berseragam biru donker (Hail to them…!!!) yang sudah siaga mengamankan jalur dari orang-orang yang tidak bertanggung jawab. 

Nyampe di utan kayu, penumpang laen mulai lebih banyak lagi yang naek, jadi semakin sesak ni bis-nya. Aye jadi semangkin kepisah jauh ama ni babe, hehehe… yaudah deh biarin aja, gak dapet duduk ampe ujung juga gpp, lagian dari matraman ke dukuh atas pan udah deket. Wah tapi cape juga yah bawa tas segede gaban gini.

Eh, tak disangka tak dinyana, sampe di pasar genjing, ni babe manggil2 aye, sini dek, duduk, matraman kan udah deket, gitu katanya. Yaudah, aye samperin, makasih yah pak, eh doi juga bilang makasih, alhamdulillah, lumayan, dapet duduk, menyingkirkan orang2 laen yang bediri di deket itu babe. Emang kalo rejeki nggak kemana. Soalnya ni di matraman lampu merahnya rada2 lumayan lama banget nih, jadi lumayan cape kalo berdiri. Akhirnya si babe turun di matraman, walopun aye gak bisa ngeliat doi turun, penuh banget soalnya. Ati-ati ya Pak..

Emang, kalo udah dapet sesuatu, berat banget untuk ngelepasinnya begitu aja. Apalagi sesuatu itu yang kita tunggu-tunggu. Tapi kudu inget juga, kalo di setiap rejeki nyang kite dapetin, itu ada haknya orang laen, ada andil orang laen di situ. (jadi kaya ust. Yusuf Mansyur yak??) Terus kudu inget juga, kalo apa-apa yang ada di kite ini kaga bakal dibawa mati, kecuali tiga perkara. Ketika kita sedekah, sebenernya kita lagi nambahin rejeki kita untuk berlipat2 kali, kalo niatnya ikhlas. Juga untuk sekedar berbagi kebahagiaan. Buat orang-orang yang suka berbuat baek untuk orang laen, percaya deh, di saat entar kita lagi susah, pasti dateng pertolongan Allah. Allah nggak nutup mata, Dia ngeliat semua perbuatan kita, yang baek, yang buruk, yang keliatan, yang nggak keliatan. Wah, jadi berasa kaya pelem Sang Pengembara …

Kita cuman ngejalanin skenarionya Allah. Kita ini cuman kayak biduk catur yang dicomot-comot, diarahin jalan ke sana-ke sini. Sabar aja jalaninnya. Syukur alhamdulillah kalo kita salah jalan, terus dicomot ama Allah, terus diarahin ke jalan laen yang lebih bener. Kalo kaga berasa dicomot, berarti kudu masuk bengkel hati lagi. Allah yang Maha nggerakin hati orang, Pemilik segalanya. Asal kita konsisten pegangan ama yang bener, insyaAllah selamet dunia akherat.. hiks… terharu…

Emang, orang baek udah dikit banget di dunia ini. Tapi selama masih ada orang baek, masih akan ada banyak senyum dan kebahagiaan di sana-sini. Ah, kok jadi melankolis gini. Yaudah deh, mudah2an kapan ketemu entu babe yang pake baju koko putih ama uban putih lagi, terus bisa ditanya, ‘gimana Pak, tempo ari nyampe ke kalideres Pak?’

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: