idA.K

maliiiiiiingggg…..

Posted on: September 12, 2008

Yo yo yo… Baru kemaren, Binus Business School mengalami kejadian heboh luar biasa (KHLB). Tau sendiri kan di sini, anak s1 (internasional) & s2 (Business School) bergelimang gadget. Sebut saja leptop keluaran terbaru, yang ada gambarnya apel pun bertebaran di mana-mana. Henpon yang model apa juga ada di sini. Dan semuanya nggak jarang tergeletak bergelimpangan tak karuan di meja-meja lobi dan koridor di sepanjang kelas. Terlepas dari entu leptop cuman dipake buwat maenan gim onlen ato ngerjain tugas kuliah, ato henpon cuman buwat cekakak cekikik nelpon si doi ngajakin makan bareng di sebelah (Senayan City), ato curhat abis sidang (doh, ini kayaknya menakutkan). Emang sih, security sini 24 jam menjaga, bersliweran dengan seragam safari-nya. Yang udah pernah sekolah di Binus Anggrek tau deh, security-nya kaya apa. Nah kalo di sini, lebih oke lagi penjagaannya. Terus katanya nih, kalo ada barang ilang, dan kalo ketawan pelakunya adalah si security, doi disuruh ganti tu barang, plus dipecat. Jadi, agaknya kecil kemungkinan pelakunya adalah security.

Oke, gini ceritanya. Yang pertama kejadian adalah anak s1 yang ilang leptop di lobby. Padahal di setiap sudut ruangan ni kampus JWC, ada CCTV-nya. Tapi pas diputer ulang kasetnya, pelakunya gak kliatan tampangnya.

Kejadian yang ke-dua adalah kemaren malem pas kuliah Jum’at. Korbannya ada 2 orang, salah satunya temen sekelasku yang kerja di Bank Niaga. Ceritanya doi lagi sholat maghrib abis buka puwasa. Kebetulan dosenku yang jadi imamnya. Berdua sama temen saya satu lagi, sekelas juga. Pas selesai sholat, pake sepatu, korban menanyakan pada temannya: ‘tas gw mana?’. Yang ditanya pun bingung, dikira cuma bercanda. Trus si korban balik lagi ke dalem mushola, nyari-nyari tasnya, tetep gak ketemu. Akhirnya lapor pada security. Akibatnya, doi masuk kelas pas udah mau jam kelas berakhir. Padahal kelompoknya doi kebagian presentasi case study hari itu. Pak Alfiantono bilang ke kelas, whatever kejadian yang menimpa, entah itu ketinggalan dokumen, keujanan, terlambat, ato apapun, biasakan kalau sudah janji presentasi, ya tetap harus presentasi (nah lo..). Biasakan hal ini karena di dunia nyata kalian nanti juga akan begitu. Gitu katanya. Tapi ini force majeur, Pak. Tapi okelah, nasihatnya disimpan dulu. Walopun pada kenyataannya temenku ini teteup presentasi, walopun dengan gaya yang agak berbeda dari biasanya (ya eyalah, wong abis dapet musibah). Salut juga gw, kalo gw jadi dia, mungkin gw udah gak bisa mikir lagi, boro-boro presentasi. Kelas heboh sejenak, tapi si Bapak tetap ngajar dengan profesional.

Eniwei, setelah lapor pada security, maka yang bersangkutan diperbolehkan melihat ke ruangan kontrol cctv untuk melihat pelaku. Tapi lagi-lagi, kurang beruntung. CCTV di basement itu letaknya di luar musholla, di dalem musholla gak ada kameranya. Jadi, pelakunya keliatan cuma blur doang, plus dari belakang. Ya sudah. Memang sudah suratan takdir. Semua kelas pada malam itu (9/11) diperiksa tas-nya. Di pintu keluar juga, diperiksa atu-atu. Penjagaan makin diperketat. Tampak beberapa orang mengobrol serius, mungkin membicarakan masalah ini juga. Kamipun di dalam kelas tampak pecah konsentrasinya. Membicarakan isi tas yang hilang. Kerugian materiil berupa leptop Acer Ferrari, henpon komunikator, dompet, dokumen kantor, dan konci mobil, sodara-sodara.. !! Mobilnya pada akhirnya udah diselamatkan duluan, dan tu mobil malem itu nginep di kampus. Wew..

Sampai pagi ini, ketika saya mewawancarai 2 sampel (ceile statistik banget) security dari populasi yang gak tau jumlahnya berapa, mereka mengaku belum menemukan pelaku, dan terlihat menyesal karena telah ‘gagal’ menjalankan tugasnya dengan baik. Setelah ditanya dugaan sementara, dari keduanya mengaku mencurigai adanya keterlibatan orang dalam yang berasal dari karyawan outsourcing, yakni berupa penjaga kebersihan, ATAWA dari mahasiswa itu sendiri.

Kehilangan ini merupakan kehilangan yang terbilang cukup besar dalam sejarah keamanan gedung JWC. Karena selama ini tidak pernah ada kejadian memalukan seperti ini. Merupakan tamparan keras bagi security, terlepas dari keteledoran pemilik barang dalam menjaga barang berharganya. Eniwei, kapanpun dimanapun, kejahatan bisa terjadi, karena ada kesempatan, karena ada kelengahan. Waspadalah, waspadalah .. !!!

Advertisements

6 Responses to "maliiiiiiingggg….."

jadi ngerasa kaya nonton bang napi 😐

waspadalah!

kalo masih ada yg kemalingan, itu berarti securitynya memang kurang ketat 🙂

saran saya setiap leptop lebih baik pake gembok rantai, setiap ditinggal dikunci terlebih dahulu

kadang emang korbannya juga sih yang ceroboh..

Jadi ngeri juga klo taro tas di mushola.. Klo diliat sih mungkin si pelaku nya udah tau bener sikon di TKP.. cctv yg jauh, sekuriti yang waktu pas shalat itu gak gantian jaga.. yaaa mungkin takut keabisan waktu shalat kali ya… jadinya gak ada yg stand by.. Tapi kok masih ada ya, di kuliahan yg notabennya Internasional n S2,ada orang yg kayak gitu… Peace ah…

[…] Inget postingan tentang kejadian heboh luar biasa? Nah, kan ada 2 kejadian, […]

Aje gile, kl sampe kehilangan ky gt bakal nangis darah deh gw..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: