idA.K

Tour of Duty (part 1)

Posted on: June 1, 2010

Aduhai, udah lama banget gak nge-Blog. Kalo diliat dari postingan terakhir, udah hampir 2 taun. Ikikikikiki sui ne Rek. Banyak hal yang terjadi yang tidak ter-record selama kurun waktu tersebut. Tapi gak usah di qodho-lah ya.. udah gak inget juga lagian.

Eniwei, ni sekarang ceritanya lagi ‘tour of duty’ di kota Pahlawan.

Huwahaha…ribet banged mulei dari nyari kosan, penyesuaian makanan, ampe culture shock, huihihi… emang kalo yang namanya beda  budaya itu gak gampang yah disesuaikan. Tapi ada 1 bahasa universal yang bisa dipake di semua sikon. Apa itu namanya? Senyum.

Dimari mah namanya seumur2 gak pernah ngerantau & ngekost, jadi rada aneh juga rasanya. Walopun di rumah emang udah biasa apa2 sendiri, tapi tetep aja gak ada temen cekikikan abis pulang beraktifitas. Jadi ceritanya dalam kurun waktu selama dua bulan ini udah 1 kali pindah kosan, gara2 air keran di kosan lama rodho m e d i t alias p e l i t. Jadilah pindah ke kosan baru yang bangunannya juga baru, namun gak ada AC nya, sauna terus deh jadinya. Jie… jadi anak kos juga ceritanya. Udah gitu, karena ada duty lagi di Jakarta, jadilah itu kosan ditinggal selama 2 minggu lamanya. Sekembalinya ke kosan, lha kok jadi banyak kecoak? hii… jijix banged. Untung udah beli semprotan hama, jadi udah ada senjatanya. Tapi tetep aja jijik namanya ama kecoak.. ada yang segede gaban, pinokio, ampe yang se imut marmut. Ukurannya mayoritas jumbo tuh kecoak. (males nyari gambarnya, ah, jijay). Akhirnya kepikiran untuk beli ini Kapur ajaib pembunuh serangga.

Nah sekarang kita telusuri asal muasalnya. Pertama kali menmpati kosan itu, sebenernya cukup bersih, soalnya bangunan baru, paling cuman debu2 aja yang rodho uakeh (rada banyak). NAH setelah ditinggal 2 minggu, ada yang berubah: di tangga menuju tempat jemuran di lantai 2, rupanya ibu kosnya menyalurkan bakat dan minatnya pada bercocok tanam. Jadilah banyak pot-pot kecil bertengger di tiap dua anak tangga. Alhasil, banyak kecoak bersarang di tanah-tanah tersebut. Protes dadn surat pembaca sudah dilayangkan namun rupanya si ibukos gak paham juga ato pura2 oneng mungkin, sebab tak satu pun tindakan tegas dilakukan demi menjaga kenyamanan customernya. Ni cerita bakal bersambung. Terus ikutin lanjutannya ya…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

RSS Recent Quakes

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.
%d bloggers like this: